Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 6 Mei 2020

Baca:  Mazmur 5:1-13


TUHAN, pada waktu pagi Engkau mendengar seruanku, pada waktu pagi aku mengatur persembahan bagi-Mu, dan aku menunggu-nunggu.”  Mazmur 5:4


Daud adalah pribadi yang memiliki rasa haus dan lapar akan perkara-perkara rohani.  Ia begitu dekat dengan Tuhan dan selalu mencari hadirat-Nya di sepanjang hidupnya.  Daud memulai harinya dengan mencari Tuhan dan mengatur persembahan bagi-Nya.  ‘Mengatur persembahan’  berbicara tentang pujian dan penyembahan kepada Tuhan sebagai cara untuk mengundang hadirat-Nya turun melawat dan memenuhi kehidupannya.  “…Engkaulah Yang Kudus yang bersemayam di atas puji-pujian orang Israel.”  (Mazmur 22:4), artinya Tuhan sangat disenangkan dengan pujian umat-Nya.


     Memulai hari baru dengan membangun persekutuan yang karib dengan Tuhan, berbicara kepada-Nya dan mendengarkan Dia adalah hal yang biasa Daud lakukan.  Apa yang menjadi kebiasaan Saudara saat memulai hari baru?  Ada banyak orang yang biasa bangun pagi langsung duduk santai ditemani secangkir kopi hangat, sebatang rokok dan gadget, tapi tidak berdoa.  Tidak sedikit orang yang bangun pagi langsung terperangkap dengan kesibukan yang tiada kunjung habisnya:  sepanjang malam dan sampai pagi hari terus disibukkan dengan tugas-tugas tersebut, sampai-sampai tak punya waktu untuk berdoa.  Kita seringkali berpikir bahwa langkah terbaik memulai hari baru adalah bangun pagi-pagi sekali dan cepat bekerja, semuanya pasti akan beres.  Kita harus ingat bahwa kekuatan dan kemampuan kita sangat terbatas, kita tidak tahu apa yang terjadi satu langkah di depan kita, kita tidak tahu apa yang akan terjadi hari itu.  Oleh karena itu penting sekali kita mencari Tuhan terlebih dahulu sebelum melakukan segala sesuatu.


     Ada kalimat bijak:  “Permulaan yang baik merupakan separuh dari pekerjaan itu sendiri.”  Permulaan yang baik sebelum memulai hari adalah mencari Tuhan, bersekutu dengan-Nya dan mempertajam pendengaran akan suara-Nya.  Setiap pagi Ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seorang murid.”  (Yesaya 50:4).  Kita sangat membutuhkan tuntunan dan penyertaan Tuhan dalam menjalani hari yang baru, kita harus melibatkan Tuhan di setiap rencana dan tindakan kita.  Bila Tuhan yang beserta kita, segala perkara dapat kita tanggung di dalam Dia.


Penyertaan Tuhan adalah yang terutama, bersama Dia kita pasti berkemenangan!

Jangan lupa follow akun media sosial @gerejamuridkristus di Instagram dan Facebook untuk informasi dan update lainnya dari Gereja Murid Kristus

Sumber Artikel

Bagikan Halaman

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Renungan Lainnya