Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 28 Oktober 2019

Baca:  Lucas 5:1-11

Jangan takut, mulai dari sekarang engkau akan menjala manusia.”  Lukas 5:10

Seorang yang berkomitmen untuk melayani pekerjaan Tuhan dengan sepenuh hati, lebih dari apa pun, adalah orang-orang pilihan Tuhan, sebab ada tertulis:  Sebab banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih.”  (Matius 22:14).  Itu adalah tanda orang yang dewasa rohani, sebab kedewasaan rohani tidak pernah berhenti pada kepentingan diri sendiri, melainkan mau memikul sebuah tanggung jawab.  Orang yang dewasa rohani adalah tanda ia memiliki iman yang hidup, iman yang disertai dengan perbuatan.  Jika iman itu tidak disertai perbuatan, maka iman itu pada hakekatnya adalah mati.”  (Yakobus 2:17).  Orang yang dewasa rohani tidak lagi hanya minta dilayani, tapi sudah melangkah untuk memberi diri melayani orang lain;  tidak lagi hanya berfokus pada berkat atau meminta berkat, tapi punya kerinduan untuk bisa menjadi berkat.

     Simon yang disebut Petrus, Andreas  (Saudaranya), Yakobus dan Yohanes  (anak-anak Zebedeus), ketika mendengar panggilan Tuhan:  “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.”  (Matius 4:19), mereka menghela perahu-perahunya ke darat, meninggalkan segala sesuatu, lalu mengikut Kristus  (Markus 5:11).  Begitu pula Paulus yang mengalami titik balik dalam hidupnya setelah mengalami perjumpaan pribadi dengan Tuhan.  Sejak saat itu fokus hidup Paulus tidak lagi berpusat pada kepentingan diri sendiri, tapi memberi seluruh hidupnya untuk melayani Tuhan dengan satu tekad:  “…bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan. Tetapi jika aku harus hidup di dunia ini, itu berarti bagiku bekerja memberi buah.”  (Filipi 1:21-22b).

     Orang yang dewasa rohani tidak akan punya banyak alasan dan dalih ketika mendengar panggilan Tuhan, tetapi ia akan merespons panggilan Tuhan ini dengan sepenuh hati.  Melayani Tuhan dan pekerjaan-Nya bukan berarti harus meninggalkan pekerjaan  (profesi), berada di gedung gereja selama 24 jam, atau menjadi seorang fulltimer.  Yang terutama adalah:  Apapun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia.”  (Kolose 3:23).  Inilah esensi dari sebuah pelayanan yang sesungguhnya!

“…waktu ini adalah waktu perkenanan itu;”  (2 Korintus 6:2b), tunggu apa lagi?  Tuhan segera datang dan Ia akan meminta pertanggungjawaban dari kita.

Bagikan Halaman

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email

Renungan Lainnya